Selasa, 30 Oktober 2018

Jurnal : Hukum Permintaan

Jurnal : Hukum Permintaan

Download Document : DOWNLOAD

Abstrak
Hukum permintaan adalah undang-undang yang menyatakan bahwa jumlah permintaan berbanding terbalik dengan harga (bila semua faktor lainnya sama). Artinya, bila harga komoditi kurang dari jumlah yang dipersyaratkan, dan bila harga turun permintaan meningkat, salah satu alasan utama hukum ini adalah adanya alternatif lain. Salah satu pilar lainnya adalah kurva permintaan, hubungan antara harga dan kuantitas yang dibutuhkan. Satu hal yang membantu membuat undang-undang adalah adanya beberapa penjual dan pembeli pada saat yang bersamaan, memungkinkan penjual dan pembeli untuk membeli dan dengan demikian kemunculan undang-undang tersebut.
Undang-undang permintaan mencerminkan hubungan terbalik antara kuantitas yang diminta dan harga komoditi dengan asumsi rasionalitas ekonomi konsumen. Dengan kata lain, semakin tinggi harga produk atau jasa yang dipermasalahkan, semakin sedikit kuantitas yang dibutuhkan, dan semakin rendah harga produk atau jasa yang dipertanyakan semakin besar jumlah yang diminta dari mereka, dengan asumsi bahwa kelangsungan hidup faktor lain seperti adanya.
1 – Fungsi Hukum Permintaan
Hukum permintaan mewakili hubungan antara jumlah komoditi yang dipersyaratkan sebagai variabel dependen dan harga komoditas sebagai variabel independen. Oleh karena itu, ada hubungan dial antara permintaan dan harga dimana perubahan permintaan tergantung pada perubahan harga. Yang bisa mempengaruhi jumlah komoditi yang dibutuhkan dan tidak ada perubahan di dalamnya.
Seperti disebutkan di atas, titik awal permintaan dan analisis harga adalah fungsi permintaan individual dari fungsi permintaan individual. Dari semua fungsi permintaan semua individu, kami mengkomunikasikan komposisi fungsi permintaan konsumen secara totalitasnya, yaitu fungsi permintaan pasar.
Undang-undang permintaan mencerminkan hubungan terbalik antara kuantitas yang diminta dan harga komoditi dengan asumsi rasionalitas ekonomi konsumen. Dengan kata lain, semakin tinggi harga produk atau jasa yang dipermasalahkan, semakin sedikit kuantitas yang dibutuhkan, dan semakin rendah harga produk atau jasa yang dipertanyakan semakin besar jumlah yang diminta dari mereka, dengan asumsi bahwa kelangsungan hidup faktor lain seperti adanya.
Untuk menentukan hukum permintaan dalam praktik, ini pertama mengharuskan kita untuk menentukan tabel permintaan dan kemudian kurva permintaan.
2. Jadwal Aplikasi
Harga satuan komoditi (w) Kuantitas yang dibutuhkan dalam periode tertentu (k)
.. ..
100 100
90 120
80 180
70 220
60 300
.. ..


Tabel ini menunjukkan hubungan antara sekumpulan harga mungkin dan jumlah yang dibutuhkan dari komoditas tertentu dan berapa yang mungkin terjadi pada kuantitas yang dibutuhkan ketika harga komoditi tersebut berubah dalam kenaikan atau penurunan.
Tabel berikut menunjukkan contoh permintaan untuk komoditas tertentu:
Daftar pesanan
Tabel (1)

Kami menyimpulkan dari tabel ini bahwa ketika harga unit komoditi 100, jumlah yang dibutuhkan 100 unit, dan bila harganya turun sampai 90, jumlah yang dibutuhkan dari mereka dan menjadi 120 ... Dan seterusnya. Jelas bagi kita dari sini bahwa harga mempengaruhi kuantitas yang dibutuhkan kebalikannya: jika harga telah meningkatkan kuantitas yang dibutuhkan, dan sebaliknya jika harga telah menurunkan kuantitas yang dibutuhkan. Mengingat bahwa persentase perubahan tidak konstan. Dengan kata lain, jika tabel permintaan mengungkapkan adanya hubungan terbalik antara harga dan kuantitas yang diminta, ada perbedaan antara keduanya dalam hal tingkat proporsionalitas antara perubahan harga komoditi dan perubahan kuantitas yang dibutuhkan. Perubahan harga dilakukan oleh 10 unit atau lebih, sedangkan perubahan dalam jumlah yang dibutuhkan tidak sama (20-60-40-80) seperti yang ditunjukkan pada tabel.
Hubungan ini dapat dinyatakan dalam bentuk yang berbentuk:
K = d (w)
Dimana mereka menyeberang:
Jumlah komoditi yang dibutuhkan (variabel lanjutan)
(W) untuk harga komoditas (variabel bebas)

Kami bisa mencatat pengamatan kami sesuai jadwal permintaan sebagai berikut:
1. Tabel permintaan bersifat hipotetis, karena mencakup lebih dari satu harga per komoditi pada waktu tertentu, dan lebih dari satu kebutuhan pada saat bersamaan. Hal ini bertentangan dengan kenyataan, hanya ada satu harga komoditi pada titik waktu tertentu.
2. Ini adalah hubungan parsial abstrak. Karena mengasumsikan stabilitas faktor lain yang mempengaruhi jumlah komoditi yang dipersyaratkan. Hal ini diperlukan, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, dengan kemudahan analisis ekonomi.
3. Tabel ini mencerminkan jumlah konsumen yang sebenarnya bersedia membeli dengan harga default yang berbeda. Kuantitas yang Anda tanyakan dengan harga tertentu merupakan jumlah maksimum yang dapat dibeli individu dengan harga ini.
4. Permintaan di sini difokuskan pada komoditas homogen dari sudut pandang konsumen sesuai manfaat yang diberikannya. Ini juga mencerminkan kuantitas yang bersedia dibeli dari komoditas tertentu di pasar tertentu, dan pasar berbeda dalam hal peraturan seperti yang telah kita lihat sebelumnya.
5. Hubungan ini diatur oleh arah kontradiktif dan terbalik, seperti yang telah kita jelaskan, jadi diferensiasi sederhana dari fungsi itu negatif.
3. Kurva permintaan:
Hukum permintaan juga dapat dinyatakan secara geometris dalam kurva permintaan. Ini adalah grafik yang menunjukkan sumbu vertikal (sine) dengan harga berbeda (w), dan sumbu horizontal (Sadi) dengan jumlah yang berbeda (k).
Gambar berikut menunjukkan kurva permintaan untuk komoditas.




Formulir (1)
Kurva permintaan
Kami mengamati kurva permintaan sebagai berikut:
1. Permintaan dinyatakan sebagai kurva, bukan satu titik. Hal ini karena undang-undang permintaan mewakili hubungan yang berurutan dan bukan kuantitas tunggal. Permintaan adalah semua harga yang mungkin dan jumlah yang sesuai yang dibutuhkan.
2. Kurva permintaan dari atas ke bawah dan ke arah yang benar. Hal ini mencerminkan hubungan terbalik antara harga dan kuantitas yang diminta komoditas tersebut, seperti yang dijelaskan di atas. Kemiringan kurva ini negatif.
3. Kurva permintaan hanya mencerminkan dua variabel: harga dan kuantitas yang dibutuhkan, namun seperti yang disebutkan di atas, kuantitas yang dibutuhkan bergantung pada banyak faktor lain yang tidak dapat ditunjukkan pada kurva yang sama, jadi kita asumsikan stabilitas faktor-faktor ini sehingga kita dapat mengekspresikan hukum permintaan. Dalam bentuk geometris.
4. Kurva permintaan menunjukkan jumlah maksimum yang diminta oleh individu pada harga tertentu. Ini berarti bahwa wilayah operasi undang-undang adalah bergerak pada kurva yang sama naik turun. Dengan kata lain, semua kuantitas di atas kurva dibeli. Kurva bisa dibeli dengan harga seperti ini. Kurva permintaan memisahkan jumlah yang mungkin dan jumlah yang tidak mungkin pada setiap harga.
4 - Interpretasi dampak dari harga permintaan:
Kita telah melihat bahwa undang-undang permintaan mencerminkan hubungan terbalik antara harga komoditas dan kuantitas yang dipersyaratkan darinya, yang dikenal sebagai efek dari harga yang diminta. Efek dari harga pada permintaan dapat dijelaskan oleh dua faktor: "efek pendapatan dan efek substitusi":
1. Dampak pendapatan:
Pengaruh pendapatan adalah konsumen mendapatkan penghasilan untuk pekerjaannya. Ini adalah pendapatan moneter (unit moneter). Penghasilan ini diterjemahkan ke dalam daya beli untuk mendapatkan apa yang memenuhi banyak kebutuhannya. Ini adalah pendapatan riil (dialokasikan untuk belanja). Kenaikan atau penurunan daya beli konsumen terkait dengan harga komoditas yang akan dibeli. Harga komoditas yang lebih rendah berarti bahwa pendapatan riil konsumen dan bukan pendapatan moneter meningkat, dengan turunnya harga komoditas. Oleh karena itu, surplus tersebut lebih mahal dari sebelumnya, terutama jika komoditas yang harganya turun dari komoditas utamanya dan mengalokasikan sebagian besar pendapatannya. Hal ini menyebabkan peningkatan daya beli konsumen dan kemungkinan membeli barang berbeda yang tidak dapat dibeli sebelumnya. Dan ini menyebabkan kenaikan kuantitas yang diminta oleh komoditi yang harganya telah menurun (komoditi yang dimaksud)
Sebaliknya, jika harga komoditi tersebut naik, ini berarti penurunan pendapatan riil konsumen, sementara pendapatan moneter tetap konstan dengan kenaikan harga komoditas. Hal ini mengakibatkan turunnya kemampuan untuk membeli berbagai komoditas, , Yang pada gilirannya menyebabkan penurunan jumlah yang diminta oleh konsumen saat harga naik.

Untuk menggambarkan hal ini, kita asumsikan contoh berikut: Jika seorang pekerja menerima pendapatan 100 dirham (pendapatan tunai) dan menghabiskan sekitar 10 dirham per bulan untuk membeli susu (10% dari penghasilannya) dan harga susu turun untuk alasan apapun, dia bisa mendapatkan yang sama. Jumlahnya hanya 7 dirham, ini berarti dia memiliki surplus dalam pendapatan sebenarnya sebesar 3 dirham dan kemudian dia bisa meningkatkan jumlah susu yang dibeli, dan bahkan mengalihkan sebagian dari surplus ini untuk membeli komoditas lain (telur - keju ..) dan sebaliknya jika terjadi kenaikan Harga susu akan dikeluarkan untuk pembelian jumlah yang sama dengan 13 dirham. Ini berarti pendapatan riilnya turun 3 dirham (dengan pendapatan tunai konstan di 100 dirham) dan karenanya akan mengurangi jumlah susu dan komoditas lainnya yang diperlukan.
2. Efek substitusi
Efek dari substitusi adalah ketika harga komoditas tertentu turun, dan sisa barang lain yang dapat diganti diperbaiki atau dikurangi, harga komoditas tersebut menjadi lebih rendah untuk harga barang lain. Akibatnya, konsumen menggantikan komoditas terdepresiasi. Yang tidak mengalami penurunan harga atau turun kurang, karena telah menjadi relatif lebih murah dari itu, dan ini menyebabkan lebih banyak kepuasan dengan mengorbankan jumlah uang yang dikeluarkan untuk barang yang berbeda, dan karena itu meningkatkan jumlah yang diminta oleh konsumen komoditi, yang harganya murah.
Sebaliknya, semakin tinggi harga suatu komoditi tertentu, semakin berharga atau kompetitif harga yang lain atau semakin tinggi harga komoditi, semakin tinggi harga komoditas tersebut untuk harga barang alternatif atau bersaing dengannya, dan barang alternatif tersebut dapat bersaing. Komoditas tersebut dinilai dapat memenuhi kebutuhan konsumen. Oleh karena itu, ia mengganti komoditas ini dengan kebutuhan pemenuhan kebutuhannya yang lebih besar sebagai hasil dari pengeluaran jumlah uang yang sama untuk berbagai komoditas. Untuk alasan ini, kuantitas yang diminta konsumen dikurangi dengan harga komoditas.

Singkatnya, efek substitusi mengarah ke peningkatan kuantitas komoditas ketika penurunan harga dan kurangnya yang dibutuhkan yang kuantitas ketika naik itu, Konsumen dalam semua kasus, membandingkan manfaat yang diperoleh dari akuisisi komoditas tertentu, dan harga atau rasa sakit dibayar dalam pertukaran untuk Item ini
Kami akan menjelaskan efek penggantian saat berbicara mengenai kondisi permintaan sehubungan dengan harga barang yang terkait dengan komoditas yang bersangkutan.
Kita juga dapat menambahkan efek ini alasan lain untuk menarik dan mengusir konsumen: Harga komoditas yang rendah menyebabkan beberapa individu berpenghasilan rendah dapat membeli komoditi ini setelah mereka tidak dapat melakukannya sebelumnya, ketika harga tinggi, dan beberapa Individu yang telah memberi komoditas itu sedikit pentingnya sekarang menemukan motivasi yang cukup untuk memintanya setelah sebelumnya ditolak.
Sebaliknya, tingginya harga komoditas menyebabkan keengganan beberapa konsumen (pengusiran), karena mereka tidak dapat membuat mereka menaikkan harga, yang menyebabkan beberapa konsumen yang memberi komoditas itu penting untuk tidak membeli, dan ini menyebabkan peningkatan kuantitas yang dibutuhkan. Dari mereka bila harganya rendah dan untuk mengurangi jumlah yang diminta dari mereka saat harga naik.
5 - kasus yang luar biasa atas undang-undang permintaan
Jika aturan umum permintaan hukum mengharuskan bahwa hubungan antara kuantitas yang diperlukan item dan hubungan harga terbalik menurun, ini tidak mencegah adanya kasus luar biasa untuk menanggapi aturan ini sehingga hubungan antara jumlah yang diperlukan komoditas dan harga hubungan positif yang berkembang. Ini termasuk kasus spesifik dari jenis barang tertentu. Pengecualian yang paling penting adalah:
1 barang barang cacat atau barang jelek:
Barang-barang ini dimaksudkan sebagai barang-barang penting untuk kelas tertentu, yaitu pemegang akses terbatas. Dia mencatat bahwa ada barang yang menaikkan harganya untuk meningkatkan kuantitas yang dibutuhkan daripada penurunan, sebagaimana diatur dalam undang-undang permintaan, yaitu hubungan di sini semakin meningkat.

Penjelasannya adalah bahwa kenaikan harga barang-barang ini (seperti roti atau kentang, misalnya) menyebabkan penurunan yang signifikan dalam kekuatan nyata atau membeli pendapatan kelas ini, karena mereka menghabiskan sebagian besar pendapatan mereka untuk mendapatkan mereka, yaitu mereka mengambil sebagian besar pendapatan mereka selain menjadi salah satu makanan utama Yang tidak dapat dibagikan karena tidak ada alternatif atau pesaing untuk memenuhi kebutuhan yang sama.
Berbeda dengan hukum permintaan, semakin tinggi harga komoditas ini, semakin tinggi kuantitas yang dibutuhkan atau pengurangan konsumsi bahan makanan lainnya, seperti daging dan lainnya, yang paling mahal harganya, karena komoditas yang buruk ini tetap ada meski harganya relatif lebih murah dari semua komoditas pangan lainnya. Yang memimpin kelas untuk meningkatkan konsumsi mereka untuk mengkompensasi kekurangan sisa barang.
Hal sebaliknya terjadi dalam kasus penurunan harga barang tersebut, menurut hukum permintaan harus diminta dari yang kuantitas meningkat, tetapi mengingat kekhususan barang-barang ini, persyaratan yang lebih sedikit, meningkatkan kebenaran pendapatan atau daya beli dari pemilik pendapatan yang terbatas, dan dengan demikian dapat meningkatkan konsumsi daging atau bahan Makanan lain dengan mengorbankan komoditi ini.
Perlu dicatat bahwa saat ini, jarang sekali komoditi tunggal mengambil sebagian besar pendapatan konsumen sehingga perubahan harga mempengaruhi kuantitas yang dibutuhkan untuk menyingkirkan undang-undang permintaan.
2 - membual dan membual:
Inilah komoditas yang juga terkait dengan lapisan tertentu, lapisan kaya, yang menyebabkan harga yang lebih rendah mengurangi kuantitas yang dipersyaratkan, dan kenaikan untuk meningkatkan kuantitas yang dibutuhkannya, yaitu hubungan antara harga dan kuantitas yang dibutuhkan semakin hubungan langsung bertentangan dengan hukum permintaan.
Misalnya, batu mulia, emas dan beberapa perlengkapan mandi dan kosmetik .. Dimana pemilik kelas kaya barang monopoli ini hanya mereka sendiri, memberi mereka semacam perbedaan kelas dari kelas lain, sehingga kenaikan harga, namun sampai batas tertentu untuk meningkatkan jumlah yang dibutuhkan dari mereka. Harga yang lebih rendah berarti kemungkinan memasuki kelas lain yang dikonsumsi, yang bertentangan dengan membual dan membual, yang mengurangi jumlah yang dibutuhkan.
Perlu dicatat bahwa banyak individu menghubungkan harga di satu sisi dan kualitas dan penguasaan di sisi lain, dan percaya bahwa semakin tinggi harga produk, bukti kualitas dan produksi yang baik dan harga yang rendah berarti kualitas rendah, walaupun kepercayaan ini mungkin tidak berlaku untuk semua kasus.
3. Harapan Dinamis:
Dimana kenaikan harga suatu komoditi untuk meningkatkan kuantitas yang diminta dari mereka untuk mengharapkan kenaikan harga lebih banyak, dan sebaliknya dalam hal harga komoditas lebih rendah kurang dari jumlah yang dibutuhkan untuk mengharapkan penurunan harga lebih lanjut. Dengan kata lain, hubungan di sini semakin meningkat, pengecualian terhadap peraturan umum. Kenyataannya, pengecualian ini bukan pengecualian nyata. Harga yang mempengaruhi perilaku individu adalah harga yang diharapkan daripada harga saat ini.
- Total permintaan pasar
Kita telah sampai pada tuntutan individu yang mewakili perilaku konsumen individual sehubungan dengan perubahan harga barang, dan kita memperoleh hukum permintaan yang mewakili penurunan hubungan terbalik antara jumlah komoditi yang dipersyaratkan dan harga komoditi ini, sekaligus memberikan stabilitas pada faktor lain yang mempengaruhi permintaan.
Padahal, permintaan pasar merupakan seperangkat fungsi permintaan konsumen dari komoditas ini. Ini berlaku untuk fungsi permintaan pasar dalam hal hukum permintaan, tabel permintaan atau kurva permintaan, yang berlaku untuk fungsi permintaan individual yang dijelaskan di atas. Sehubungan dengan tabel permintaan pasar suatu komoditas, ia terdiri dari tabel permintaan konsumen untuk komoditas ini, serta kurva permintaan pasar untuk suatu komoditas, di mana ia dapat diturunkan dari semua kurva permintaan konsumen individual pada komoditi ini.
Daftar Pustaka
Penelitian : Ensiklopedia Arab (Wikipedia.org)
Majid Khalil Hussein: Prinsip Ekonomi, 2008
Bab IV: Permintaan, penawaran dan keseimbangan
Reza Abu Hamad, Jalur utama dalam ekonomi positif
Law Of Demand, https://www.investopedia.com/terms/l/lawofdemand.asp
John Black, Nigar Hashimzade, and Gareth Myles .A Dictionary of Economics, Oxford University Press 2009
Gerhard Adam ,Economic Theory – Supply and Demand, http://www.science20.com/gerhard_adam/blog/economic_theory_%E2%80%93_supply_and_demand
Law of Demand, forthcoming in the New Palgrave Dictionary of Economics
Michael Jerison, SUNY, Albany, NY 12222
John K.-H. Quah, St. Hugh’s College, Oxford University, Oxford, U.K.July 2006  
www.arab-ency.com

Keyword :
Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Jurnal : Hukum Permintaan | Cream Pencerah Wajah Remaja Aman Produk Untuk Kulit Kusam dan Hitam Alami 6 Gejala Penyakit Kelenjar Getah Bening Budaya Politik Dalam Bernegara SKILL Cristiano Ronaldo 2005/2006 SEJARAH AKUNTANSI Pengertian Istishna’ Air Masjid Untuk Kepentingan Pribadi Kitab Al-Fiqh Asy-Syafi'i Al-Muyassar 13 Penyebab Penyakit Kista Cara Menghilangkan Komedo Putih dan Komedo Hitam Cara Menghilangkan Komedo Secara Alami dan Permanen Cara Menghilangkan Muka Kusam Saat Hamil
banner
Previous Post
Next Post

0 komentar: